Uang Anak Vs Uang Orang Tua

Uang Anak Vs Uang Orang Tua

 

Uang-Anak-Vs-Uang-Orang-Tua-MRE

 

Musim liburan sekolah selain menjadi ajang rekreasi, seringkali juga dimanfaatkan orang tua untuk menyelenggarakan khitanan (sunat). Begitu pentingnya sunat, jadilah ia dirayakan dengan suka cita layaknya pesta, bahkan lebih dari perayaan ulang tahun. Artinya orangtua harus menyediakan sejumlah dana yang cukup besar khusus untuk perhelatan ini. Berbeda dengan si anak laki-laki, sunatan berarti kesempatan untuk mendapatkan uang. Maklumlah, para undangan tentunya tidak datang dengan tangan kosong. Umumnya amplop kecil berisi uang alias angpau akan diselipkan diantara sela-sela jari tangan si anak.  Membayangkan mainan apa saja yang bisa di beli dengan uang hadiah itu, dianggap dapat menstimulasi  anak untuk mengatasi trauma  pra dan pasca sunat. Sebagai orang dewasa kita pun mengakui, uang bukanlah penentu kebahagiaan tetapi bisa membuat segala sesuatu terasa lebih manis. Jadi, anak-anak juga menyukai uang dan senang membelanjakannya sama seperti orang dewasa. Inilah mengapa konsep mengajarkan keuangan untuk anak bukan dimulai dengan menabung, tetapi menggunakan uang.

Tiga Wilayah Uang

Anak-anak yang tidak belajar mengambil keputusan keuangan sendiri, cenderung selalu meminta uang orang tua dan akan segera menghamburkan uang yang mereka dapatkan. Namun menginjinkan mereka berbuat begitu merupakan konsep yang cukup berat untuk bisa diterima oleh kebanyakan orang tua. Bisakah mereka diberikan uang Rp 500 ribu? Tentu saja bisa! Hanya saja anda berharap uang itu ditabungkan dan tidak dibelanjakan. Anak-anak akan bertanya-tanya, mengapa orang tua memberikan uang kepada mereka jika mereka tidak boleh menggunakannya sesuai keinginan mereka? Orang tua jelas punya alasan tepat  untuk ini, tabungan sangat berguna untuk mempersiapkan dana pendidikan, mempersiapkan dana acara pernikahan, bahkan sampai membantu mereka membeli rumah atau mobil nanti. Lebih dari itu orang tua berharap anak-anak memahami betapa sulitnya mendapatkan uang dan orang tua harus bekerja keras untuk itu, sehingga tiap sen yang didapat harus digunakan dengan bijaksana.

Disini baik orang tua maupun anak-anak sama-sama benarnya, dalam persepsi masing-masing. Perbedaan pandangan ini sebenarnya bisa dijembatani dengan menetapkan 3 (tiga) Wilayah  Uang , yaitu : (A) Uang Anak ; (B) Uang Orang Tua ; (C) Uang Bersama

A. Uang Anak
Area  pengelolaan keuangan yang boleh diputuskan oleh anak. Misalnya pengelolaan uang saku boleh diserahkan kepada anak, sebab besarnya maupun jadwal pemberiannya masih bisa ditoleransi orang tua. Uang saku biasanya diberikan orang tua kepada anak dalam jumlah terbatas untuk memenuhi kebutuhan akitifitas sekolah dan pergaulan secara terjadwal harian, mingguan atau bulanan. Ada juga  uang saku tambahan, misalnya dalam rangka mengisi kegiatan liburan atau untuk dibelikan oleh-oleh ketika pergi berlibur. Karena ini wilayah kuasa anak, maka mereka bebas menggunakannya atau memutuskan untuk menabung sejumlah tertentu untuk mewujudkan hal-hal yang mereka inginkan. Jika anak mendapat uang bukan dari orang tua (kakek nenek, paman bibi, saudara, hadiah atas prestasinya) maka uang ini masuk dalam wilayah kuasa anak. Namun jika jumlahnya besar, sangat dianjurkan orang tua memberikan saran dan pengawasan, termasuk menyimpan uang dalam tabungan di bank. Di wilayah ini anak-anak dapat belajar merencanakan keuangan, dengan mengambil tanggung jawab keputusan keuangan untuk kebutuhan jangka pendeknya dan dalam jumlah terbatas yang masih bisa ditoleransi oleh orang tua.

B. Uang Orang Tua
Area pengelolaan keuangan yang menjadi kekuasaan orang tua. Misalnya biaya hidup anak yang termasuk dalam pengeluaran rumah tangga seperti makanan, pakaian, kesehatan, rekreasi atau segala keperluan anak yang juga menjadi pengeluaran bersama. Orang tua boleh menentukan apa saja pengeluarannya, untuk apa dan berapa jumlahnya karena sifatnya menjadi pengeluaran keluarga sehingga menjadi peraturan yang berlaku untuk tiap anggota keluarga. Di wilayah ini anak-anak belajar berkompromi dalam berbagai aspek keuangan yang melibatkan seluruh anggota keluarga.

C. Uang Bersama
Area pengelolaan keuangan yang menjadi wilayah bersama orang tua dan anak yang bersangkutan. Biasanya untuk kebutuhan jangka panjang atau menyangkut pengelolaan uang dalam jumlah besar sehingga timbul konsekuensi finansial yang siknifikan. Misalnya persiapan dana pendidikan anak. Orang tua kemungkinan terpaksa melakukan penyesuaian-penyesuaian dalam keuangannya termasuk menghemat kebutuhan-kebutuhan lain untuk membayar uang sekolah anak dan ini akan berlangsung dalam waktu lama sejalan dengan proses jenjang pendidikan anak. Orang tua dapat memberitahukan kepada anak-anak mengenai adanya  kebutuhan dana pendidikan di masa depan ini dan apa akibatnya jika tidak dipersiapkan sejak jauh-jauh hari. Bukan dengan maksud mengalihkan tanggung jawab orang tua kepada anak. Namun memberikan pemahaman mengenai adanya kebutuhan masa depan dalam kurun waktu yang lebih panjang bukan hanya ”besok” sekaligus memberi contoh jalan keluarnya dengan menabung. Disini anak belajar memahami komitmen dan tanggung jawab keuangan yang lebih besar.

 

Penulis : Mike Rini Sutikno, CFP
Mitra Rencana Edukasi
 – Perencana Keuangan / Financial Planner
Website. www.mre.co.id, Portal. www. kemandirianfinansial.com
Fanspage. MreFinancialBusiness Advisory, Twitter. @mreindonesia
Google+. Kemandirian Finansial, Email. info@mre.co.id,
Youtube. Mitra Rencana Edukasi – MRE Indonesia, Blog Kemandirian Finansial Blog

Leave a Comment

Kontak Kami

0897-6503-291

info@mre.co.id

More from our blog

See all posts